Archive for September 18, 2018

Bukan Rejeki Maka Bersabarlah!

Posted: September 18, 2018 in Australia Daily

Pertama kali tiba di Australia, rasanya lumayan nano-nano, kayak ada manis-manisnya gitu. Mirip kisah sedih orang terlantar, saya harus merasakan hidup tak jelas selama beberapa hari karena belum bisa langsung bekerja. Parahnya lagi, saya harus menanggung biaya hidup selama proses penantian tersebut, penantian selesainya pengurusan surat-surat administrasi hingga saya bisa bekerja sesuai kontrak yang sudah ditandatangani. Apakah saya ditipu? Atau saya yang kurang beruntung saja? Mungkin kita bisa lihat lagi apa yang terjadi hingga saya mengalami keterlambatan kerja tersebut.

Jika merujuk ke cerita saya yang ketinggalan pesawat dari Bali ke Perth, mungkin hal tersebut bisa sepenuhnya menjadi kesalahan saya, namun jika melihat lebih jauh lagi ke belakang, sebenarnya semua ada hubungannya dengan keterlambatan visa saya. Awalnya, semua asisten pengajar Bahasa sudah dibolehkan tiba di Australia dua minggu sebelum kontrak kerja dimulai, dan waktu tersebut memang disiapkan khusus dengan perkiraan sudah cukup memadai untuk mendapatkan legalitas bekerja sesuai aturan di sini. Mengapa sampai dua minggu? Karena kerja sebagai language asisten disini ternyata tak semudah kerja di Indonesia, ada beberapa berkas yang harus benar-benar dimiliki untuk bisa mulai bekerja di sekolah sesuai tugas yang diberikan. Walau hanya sebagai asisten pengajar, bukan guru inti, namun keamanan dan legalitas diatur dengan sangat ketat. Seingat saya, ada beberapa hal yang perlu disiapkan, yang pertama adalah pembukaan rekening bank, lalu dengan menggunakan rekening bank dan beberapa berkas, seperti passport dan visa lalu mengurus keterangan bebas dari tindakan kriminal, dan terakhir mengurus kartu berhak bekerja dengan anak-anak atau working with children check. Tak lupa juga membuat secara online nomor berkas pajak atau TFN yang nantinya akan sangat berguna dalam proses pengurusan pajak. Saya rasa nomor inilah yang jadi nomor sakti di Ausi, mungkin akan saya bahas tersendiri pendapat saya tentang nomor ini di tulisan lainnya, semoga.

(more…)