Archive for the ‘Curcol’ Category

 

IMG_4291

Sudut kota Gero Bebas nan Damai

 

Kenapa terlalu cepat berhenti, saat kita belum sama sekali memulai.

Saya tak pernah memungkiri bahwa memulai sesuatu yang rutin merupakan perjuangan berat. Dalam berbagai bentuk usaha membangun sebuah kebiasaan, langkah awal menjadi penentu memulai, tapi menjaga konsistensi melakukan adalah kunci keberhasilan.

Saya selalu mencoba, memaksa diri menghasilkan sebuah tulisan dalam sehari, sekurang-kurangnya satu tulisan saja, namun selalu saja berakhir dengan halaman kosong tanpa sebaris kalimatpun. Paling banter sebuah judul dan kalimat pengantar. Begitu saya menulis, tiba-tiba khawatir dengan hasilnya. Terlalu berharap banyak dari ketidakpastian respon pembaca.

Orang-orang memang banyak berkata bahwa, cara termudah dalam menulis adalah menceritakan ulang sesuatu yang sudah dialami. Tapi ternyata tidak semudah yang dibayangkan. Dalam perjalanan di Australia, saya belum mampu melihat pengalaman pribadi sebagai cara termudah mendapatkan ide tulisan.

Konsumsi publik dan selera pembaca selalu jadi pertimbangan saya. Selama ini menjadikan tulisan sebuah sumber informasi selalu jadi landasan saya menulis. Ketika tak ada unsur informasi yang ada dalam tulisan saya, rasanya tulisan tak berfaedah, hanya untuk kepuasan diri sendiri.

Tak jarang, saya pun banyak mencontoh tulisan-tulisan yang menurut saya bermanfaat untuk dibaca, apakah itu informasi yang berbeda, ataukah cara penyajian berbeda untuk informasi yang sama.Ujung-ujungnya rasa kecewa selalu ada, selalu menggebu-gebu diawal, tapi kembali pesimis di akhir.

Tulisan ini adalah sebuah bentuk keresahan dari penulis biasa, seperti saya. Ketidakpercayaan atas tulisan sendiri melihat pembaca yang nampak tak menikmati. Dan ujung-ujungnya adalah tulisan yang lari ke sana kemari tanpa arah dan tujuan pasti. Beruntung jika jadi sebuah tulisan, jika tidak, maka hanya sebuah kekecewaan lagi dan lagi.

Dan sudah saatnya saya berhenti, dari semua ketidakpercayaan itu, saya percaya, suatu saat, tulisan saya akan merajai banyak media, menjadi trending topik, dan tidak perlu lagi melihat tulisan orang lain sebagai contekan yang kadang menjadi lebih buruk. Dan mungkin tulisan saya berikutnya adalah sebuah bentuk kebebasan ekpresif dari diri saya. Tak perlu lagi menanyakan kenapa tulisan berubah dan tidak terarah, jawabannya singkat, saya hanya mau menjadikan tulisan saya media aktualisasi diri saya dan eksistensi saya.

Jangan jadikan acuan, dan jangan jadikan penghakiman, semua orang berhak atas kemerdekaan berekspresi!

 

 

IMG_2533

Bukan sekedar berjuang, tapi juga bertahan!

Terkadang, intan permata itu dapat ditemukan setelah menggali jauh ke dalam kerak bumi, sejauh-jauhnya, bahkan karena terlalu jauh, orang memutuskan berhenti dan kembali tanpa hasil. Mungkin pernah melihat gambar ilustrasi dua orang yang menggali di dua terowongan, yang satu sudah hampir tiba di dekat permata dan berlian,mungkin sisa beberapa kali mengayunkan alat penggali sudah dapat menemukannya. Sedang yang satu baru setengah jalan. Tapi digambar tersebut, yang sudah hampir mendapatkan batu-batu permata itu malah berbalik badan, karena merasa putus asa dan mengira hasilnya akan sama saja, ia berhenti berusaha dan akhirnya tidak mendapatkan apa-apa setelah perjuangan panjangnya tersebut. Sedang yang satu, jika ia terus berusaha akan tentu tiba di dimana kumpulan batu permata itu berada. Usaha kerja keras, hasil pun akan didapatkan.

 

Jika terus bekerja keras, berusaha terus pantang menyerah, maka dunia akan memberikan penghargaan atas keuletan kerja dengan kesuksesan yang pasti akan didapatkan. Begitulah orang-orang banyak memotivasi, terdengar meyakinkan.

Memang hal yang klise sekali, banyak yang setuju, tapi tunggu dulu. Tidak semudah itu Fergusso! (more…)

img_0871

Bidiklah titik tertinggi!

 

Wah, akhirnya diterima juga jadi pengajar Bahasa Indonesia. Meski masih harus mengurus VISA untuk memastikan keberangkatan ke sana. Rasa bahagia dan senang saya hampir jadi luar biasa, jika ia memiliki wadah maka sudah tumpah-tumpah karena tidak dapat tertampung lagi. Masa-masa menunggu surel dari panitia penyeleksi dan departemen pendidikan yang mengurus kontrak kerja pun serasa mendebarkan, ada manis-manisnya ibarat menunggu balasan surat cinta kala SMP dulu.

Tapi ternyata semua penantian tak selalu berakhir bahagia, adakalanya menorehkan luka karena ketidakjelasan yang diberikan, kata anak jaman now itulah namanya di-PHP. Hal itulah yang terjadi, saya mengirimkan aplikasi visa saya saat teman yang lain belum mengirimkannya, saya memberikan semua informasi selengkap-lengkapnya tapi ternyata saya hanya digantung tidak jelas hingga tahun berganti. Malah teman yang lain, semua sudah mendapatkan kejelasan. Saat mereka sudah terbang ke negara seberang, saya masih memandang langit dari daratan pulau di Indonesia.

Saya pun mulai pesimis, saya berubah apatis menjalani keseharian tanpa mau menjadikan hasil keputusan imigrasi hal yang penting lagi. Saya hanya berpikir jika rejeki takkan kemana, jadi biarlah waktu yang menjawabnya. Dampaknya pun tak main-main, saya hampir-hampir melupakannya, saya tak mempersiapkan apapun untuk memenuhi tugas saya kelak di sana. Awalnya saya berjanji untuk belajar tarian daerah, musik-musik tradisional bahkan seni kriya asli Toraja yang bisa saya tampilkan kelak di sekolah. Namun kemalasan pun tak lagi bisa dibendung. Semua seakan tinggal kenangan saja.

Setelah tak lagi ditunggu kabarnya, pihak imigrasi pun muncul menggoda saya. Namun bukan kabar baik yang ia berikan, sebuah lampu merah yang dikirimkan sebagai tanda VISA saya ditolak. Biaya pengurusan VISA pun hangus dan tak dapat dikembalikan. Sayapun mencoba untuk kembali berprasangka baik, mungkin ada doa-doa orang lain yang lebih menginginkan saya di Indonesia ketimbang merantau sebentar ke Australia. Berkabarlah saya ke keluarga di kampung. Sang ibu, juru bicara dan juru kunci di keluarga saya, menyerahkan semua keputusan ke saya. Tapi sebelum beliau mematikan sambungan telepon, disempatkannya memberikan semangat agar saya mau mencoba sekali lagi, kalau memang tidak berhasil, berarti itulah rejeki saya. (more…)

Berasal dari pengalaman pribadi, yang seluruhnya merupakan hasil coba-coba, tulisan ini hanya sebuah bentuk keresahan yang jauh dari sebuah hasil penelitian dan pemikiran yang matang. Di akhir masa tugas yang sisa menghitung hari saja, saya dapat menyimpulkan beberapa hal penting untuk diketahui dan diperhatikan agar dapat menikmati waktu tinggal sementara di negeri Kanguru, Australia.

Berasal dari pengalaman pribadi, yang seluruhnya merupakan hasil coba-coba, tulisan ini hanya sebuah bentuk keresahan yang jauh dari sebuah hasil penelitian dan pemikiran yang matang. Di akhir masa tugas yang sisa menghitung hari saja, saya dapat menyimpulkan beberapa hal penting untuk diketahui dan diperhatikan agar dapat menikmati waktu tinggal sementara di negeri Kanguru, Australia.

Tiba di Australia sebagai asisten guru Bahasa, saya ditempatkan di sebuah daerah yang jauh dari pusat kota. Tepatnya di Geraldton, bagian utara kota Perth, Ibukota Australia Barat. Begitu tiba, saya langsung dihadapkan dengan masalah administrasi dan aturan di Ausi. Tapi berkat bantuan orang-orang baik di Gero, nama imut untuk Geraldton, saya berhasil melaluinya walau dengan drama lucu bin mengharukan.

Si Gero yang lucu dan imut!

Jika kalian berkesempatan untuk ada di posisi saya, atau kebetulan terdampar di tempat yang tak jauh beda, ada beberapa tips yang mungkin bermanfaat menurut saya, apalagi jika kalian baru pertama kali hidup di luar negeri seperti noraknya diri saya ini: (more…)

Lakukan Saja!

Posted: September 22, 2018 in Australia Daily, Curcol

Saya tiba sesuai jadwal yang diberikan dari TransWa, bus antar kota di Australia Barat, yang membawa saya dari Geraldton pagi tadi. Meski harus berjalan tertatih-tatih karena sudah telat dan beban tas lumayan berat, saya berhasil tiba tepat waktu di area keberangkatan di Platform market. Setelah menuliskan nametaguntuk tas saya, saya lalu mencetak tiket di counter yang tersedia. Karena tiket bus Transwa juga bisa digunakan sebagai tiket kereta Transperth di kota Perth, maka sudah seharusnya tiket tersebut dicetak saja, agar bisa dengan mudah diperlihatkan ke petugas jaga di pintu masuk dan keluar stasiun di Perth nanti.

Begitu tiba di Stasiun East Perth, saya langsung menuju ke area tunggu kereta yang menuju pusat kota Perth untuk kemudian mampir ke Perpustakaan Wilayah Australia Barat yang berada tak begitu jauh dari stasiun kota Perth. Tujuan saya tak lain adalah untuk mengisi ulang baterai telepon genggam saya yang mulai berkurang dan juga menchargebaterai kamera yang ternyata kosong melompongkarena lupa dimatikan sejak tadi malam. Selain itu, sekalian juga saya bisa melaksanakan kewajiban sholat yang sudah masuk waktunya. Memang tak ada tempat khusus untuk sholat di sini, namun sudut-sudut ruangan yang sangat luas namun bersekat-sekat dan juga sepi senyap, membuatnya pas untuk dijadikan pilihan lokasi sholat saat terdesak.

Hari sabtu ternyata jam tutup perpustakaan ini cukup lama, yakni pukul 5.30. Saya pun bisa menghabiskan lebih banyak waktu di sini. Bukan hanya masalah koneksi internet gratis dan colokanlistrik yang banyak tersedia, saya juga merasa sangat nyaman di tempat ini. Pengunjung yang sibuk membaca, menulis dan mengetik serta berdiskusi dalam kelompok kecil tampak tak menimbulkan suasana gaduh sama sekali. Terlebih lagi ruangan tiap lantainya begitu luas, ditambah kursi dan sofa super empuk, maka ‘anu’ apalagi yang kamu cari?, makanya tempat ini tentu pas sekali untuk memanjakan diri yang sedang kelelahan.

(more…)

Ini adalah salah satu pertanyaan yang muncul dari kebanyakan teman-teman di Indonesia, dan memang masalah biaya ataupun jumlah uang yang dihabiskan untuk hidup di negara besar seperti Australia selalu jadi hal yang menarik untuk dipertanyakan. Namun sayangnya, tak ada jawaban pasti berapa total biaya yang dikeluarkan, hanya bisa memberikan gambaran kasar saja, kisaran total biaya yang dihabiskan dalam seminggu atau sebulan. Itupun akan bervariasi tergantung tempat tinggal dan kebutuhan pribadi.

Saya sendiri tinggal di Kota Geraldton, sebuah kota yang tidak terlalu besar namun memiliki fasilitas yang sangat lengkap. Untuk kebutuhan sehari-hari, seperti bahan makanan, alat-alat kebersihan dan pakaian dapat diperoleh dengan mudah di kota ini. Untuk pilihan tempat belanja kebutuhan pokok pun ada beberapa yang bisa jadi pilihan, seperti supermarket Woolsworth, IGA, ataupun Coles, sedang untuk kebutuhan pakaian dan sebagainya ada yang namanya Target, pun juga dengan alat-alat perkakas atau perlengkapan rumah akan mudah didapatkan di Toko Bunnings. Semua yang tadi saya tuliskan adalah toko-toko besar yang hampir semua ada di daerah Australia yang lain. Selain itu tentunya ada juga toko-toko kecil yang menyediakan pilihan yang lebih beragam tuk jenis barang tertentu di masing-masing kota. (more…)

Tiba-tiba saja suasana jadi mencekam, suara anjing yang menyalak dari kejauhan menambah rasa was-was. Suara gemuruh di langit pun sudah hampir sejam terdengar, bukan angin atau hujan seperti beberapa malam lalu, tapi helikopter yang sedari tadi mengudara di area tempat tinggal saya. Nampaknya mereka masih mencoba menyusuri dan mengintai tempat-tempat strategis untuk memastikan keadaan aman terkendali.

Pesan singkat dari nomor pemerintah kota baru saja masuk, saat melirik jam weker di dekat TV, terlihat kedua jarumnya hampir menunjukkan pukul 11 malam. Pesan ini nampaknya dikirim dari pemerintah kota Geraldton, isinya berupa info singkat adanya tahanan yang kabur dari penjara siang tadi, peringatan untuk berhati-hati dan memastikan semua pintu dan jendela tertutup rapat pun menjadi kalimat penutup dari sms tersebut. (more…)

Tulisan Tak Berjudul

Posted: July 23, 2018 in Curcol, Rasa

Tulisan ini tak berjudul, karena hanya sebuah bentuk keresahan saat berpikir tentang bagaimana masa depan akan hadir nantinya. Meski semua akan selalu jadi misteri, dan tak ada yang pernah bisa menebak seperti apa esok, apakah kita akan siap dengan segala konsekuensinya? Atau hanya berharap waktu yang akan membawa keajaiban dan tiba-tiba semua berjalan sebagaimana yang diharapkan semua orang.

Ketika saya melihat orang lain mendapatkan rezeki yang nampaknya lebih baik dari saya, entah itu masalah keluarga, pekerjaan atau pun pendidikan, lantas muncul keinginan untuk merasakan juga hal tersebut, muncul di benak ini semacam rasa tidak enak hati karena tidak bisa juga seperti itu. Kenapa orang bisa dengan mudahnya, yah bagi saya terlihat mudah, mendapatkan hal yang saya dambakan, sedang saya tidak bisa?

Parahnya, saya terkadang mulai menyalahkan masa lalu, mulai menyesali apa yang telah lalu, mirip anak kecil yang menangis karena es krimnya terjatuh, padahal si bocah itu sendiri yang berlarian di lantai yang licin lantas akhirnya tergelincir, jatuh lagi dengan pantat yang terbentur keras, tepat di tulang duduk, yang sakitnya bisa bikin mata kehilangan warna hitamnya. Dulu sering sekali terpikir pula, kenapa bukan kuliah di jurusan lain saja, kenapa tidak kuliah langsung di luar Sulawesi saja, tentu jaringan akan lebih baik, tentu prospek kerja akan lebih bagus. Dan penyesalan ini, kadang datang menghampiri berkali-kali, menitipkan beban rasa bersalah yang semakin hari semakin membuat hidup berat tak bergairah dan menjalani sisanya tanpa penuh makna. Maunya tidur saja, kerja pun tak ada yang dinikmati, hanya menghitung waktu hingga gajian tiba, dan begitu seterusnya, lagi dan lagi.

(more…)

Sebuah tulisan sebagai pengingat diri akan beratnya berusaha untuk tetap konsisten dalam melakukan sesuatu.

Bahkan tulisan inipun tertatih-tatih dalam setiap kata yang akan tertulis. Butuh waktu lama tuk bisa berlanjut ke tahap ini. Saat mulai menulispun sudah memikirkan seberapa panjang tulisan ini, apakah hanya berakhir satu kalimat di atas tadi, atau hanya paragraf ini saja sebagai lanjutannya dan kemudian berakhir lagi di daftar draft tulisan yang ujung-ujungnya tak pernah lagi tersentuh.

Tapi saya akhirnya memutuskan untuk melanjutkannya, teringat dengan tips ampuh dari salah satu kelas menulis dulu, untuk mendapatkan ide dalam menuliskan sesuatu selalu gunakan metode bertanya, 5W1H, bertanyalah terus dan jawab dalam tulisan. Jadi dalam tulisan ini saya akan langsung menjawab saja pertanyaan yang terlintas dan melihat seberapa jauh saya bisa berjalan dengan pertanyaan itu dalam bentuk rangkaian kata-kata.

Saat ini waktu menunjukkan pukul 10.37, malam ini udara kembali terasa sangat dingin bagi saya yang terbiasa tinggal di daerah tropis berdekatan dengan garis khatulistiwa. Suhu masih wajar menurut orang-orang sini, 17 derajat saja, tapi dinginnya sudah menembus tulang-tulang saya, hingga kadang ke toilet terpaksa ditahan-tahan, demi menghindari dinginnya air. Ditambah lagi diluar sedang hujan disertai angin yang lumayan kencang berhembus, suasananya jadi agak melow. Gara-gara hujan ini pula hari ini rencana ke perpustakaan tadi sore pun terpaksa ditunda, padahal waktu akhir pekan seperti ini adalah waktu terbaik tuk bisa bersantai di perpustakaan yang hanya bisa buka hingga pukul 5.30 sore saat hari kerja.

Saat ini saya menulis menggunakan sebuah laptop yang baru, meski merupakan barang bekas, tampilannya tak kalah dengan barang baru. Mungkin memang rejeki saya dapat barang bagus ini dengan harga yang lumayan murah, meski yah untuk biaya penggunaan seperti pembelian aplikasi lumayan mahal, tidak seperti Windows laptop yang bisa menggunakan program gratis hasil download-an di beberapa situs gratisan. Meski begitu, untuk kenyamanan dalam menulis dan tingkat responsif saat digunakan,  kemampuan laptop ini sangat jauh di atas laptop-laptop yang pernah saya coba. Mulai dari proses booting saat dinyalakan hingga buka tutup aplikasi, semuanya terasa sangat lancar dan tentunya tampilan di laptop ini lebih segar dan ciamik. Terlebih lagi didukung dengan daya tahan baterai yang menurut saya luar biasa meski ukuran laptop yang justru sangat tipis. Jadilah menulis apapun terasa lebih cepat dan nikmat, eh.

Memang akhir-akhir ini saya sering menulis apa saja, terutama pengalaman selama berada di Australia beberapa bulan ini, banyak yang masih ingin saya tuliskan tapi terkadang saya melihat tak ada respon atau bahkan tak ada pembacanya sama sekali. Padahal dalam dunia kepenulisan terkadang feedback dari pembaca adalah energi yang bisa tiba-tiba menyulut semangat tuk menulis dan menulis. Tapi pada akhirnya saya sadar, jika hanya menulis untuk dapat pujian ataupun mendapat banyak viewers, maka saya telah mengkhianati diri saya sendiri. Pasalnya memang dari awal saya ingin menulis untuk menaklukkan ego saya, menaklukkan rasa tidak konsisten dan pastinya untuk mengembangkan kemampuan menulis saya yang masih sangat jauh dari kata baik.

Saya merasa betul tulisan saya masih sangat kurang dalam berbagai hal, makanya selalu tidak percaya diri untuk mengirimkan tulisan saya ke media, belum lagi dengan berbagai keterbatasan waktu untuk membuat tulisan yang berbobot. Meski beberapa minggu lalu sempat dikenalkan dengan alur mengirim essay ke mojok.co oleh teman facebook yang tulisannya telah berhasil diterima disana meski awalnya harus mencoba berkali-kali, tapi setelah melihat tulisan orang-orang di sana, saya malah langsung merasa ciut, mengecil dan tak bernafsu lagi, biarlah kata-kata ini vulgar sedikit. Tapi mudah-mudahan bulan depan sudah mempunyai cukup keberanian untuk itu. Apalagi jika semesta mulai mendukung.

Iya, nampaknya semesta berkonspirasi. Tadi siang, sempat berkomunikasi dengan salah seorang mahasiswa yang kebetulan ingin mendaftar di program yang sama dengan saya, dari penjelasannya, dia kerjanya sebagai freelance di sebuah situs lumayan besar dan bekerja sebagai content-writer. Dari tulisannya yang sempat saya baca, wah ternyata dia adalah salah satu orang yang tulisan-tulisannya sering ke shared di linimasa sosial media saya. Mudah-mudahan hal tersebut adalah tanda sebagai jalan untuk terjun juga nantinya ke dunia freelance content-writer, namanya rejeki tidak bisa ditebak kan.

Memang sudah ada jalan untuk terjun ke dunia tulis menulis konten yang tentunya sedikit banyak bisa mengembangkan bakat plus menerima upah, tapi mungkin butuh waktu lagi, kira-kira kapan yah? Yakin aja segera. Mudah-mudahan tulisan singkat ini dapat memotivasi tuk lebih giat dan sering menulis.

Saya berhasil menulis sejauh ini, dengan menjawab tiga pertanyaan saja, kapan, pakai apa, dan kenapa? Ternyata lumayan efektif, dan sekarang waktu menunjukkan pukul 10.59, saatnya beristirahat karena besok pagi adalah hari Senin yang tentunya akan sibuk-sibuk lagi.

Geraldton, 22 Juli 2018.

PS: Tulisan ini selesai dicek dan diedit sedikit agar lebih profesional lagi pada pukul 11.10. Lumayan.

senja

“Bersama dalam kebahagiaan tanpa kebohongan”

Baru-baru ini notifikasi akun sosial media saya tiba-tiba ramai dengan pemberitahuan komentar di sebuah postingan status yang saya komentari malam kemarin. Dari postingan seorang teman lama yang tiba-tiba menampilkan foto dirinya dan pasangannya di media sosial facebook, sayapun mendapatkan notifikasi dari banyaknya komentar yang muncul. Hubungan mereka memang tak terlalu mengumbar kemesraan di dunia maya, bahkan sangat jarang sekali mereka menampakkan hal tersebut. Dan begitu hal tersebut tiba-tiba muncul, seakan memberikan sinyal bahwa mereka sudah siap ‘go public‘ hingga berbagai komentar pun bermunculan di postingan tersebut.

Awalnya tak ada komentar yang aneh, banyak yang menggoda dan mengujarkan kegembiraan, ada yang menyarankan untuk segera menikah dan tak jarang pula yang bijak mendoakan, rasanya suasana di komentar berantai tersebut menunjukkan kebahagiaan dan restu untuk mereka.  Tapi tiba-tiba kebahagian itu terasa sedikit terusik, ada sebuah komentar yang awalnya saya pikir sekedar bercanda, namun komentar yang muncul tidak sekali-dua kali saja, membuat saya menarik kesimpulan sendiri, ada cinta segitiga yang terjadi disana, dan tentunya bakal ada hati yang harus tersakiti.

(more…)